Istri Posting Nyinyir tentang Wiranto, Dandim Kendari Dicopot dan Ditahan

Seputar Jonggol – Tak belajar dari berbagai kejadian yang telah menyeret orang-orang yang nyinyir dan akhirnya harus berurusan dengan jalur hukum, tampaknya seperti itu pula yang dialami oleh dua orang wanita yang melakukan posting bernada nyinyir terhadap peristiwa penusukan Wiranto.
Parahnya, kedua orang wanita tersebut adalah sama-sama istri dari anggota TNI yang masih aktif. Bahkan, salah satunya menjabat sebagai Dandim di Kendari.
Terkait masalah postingan ini, KSAD Jenderal Andika Perkasa langsung bertindak tegas dengan menjatuhkan sanksi kepada dua anggota TNI AD. Keduanya dihukum karena istri mereka mem-posting tentang penusukan Menko Polhukam Wiranto di media sosial.
“Sehubungan dengan beredarnya posting-an di sosial media menyangkut insiden yang dialami oleh Menko Polhukam, maka Angkatan Darat telah mengambil keputusan. Pertama, kepada individu yang juga merupakan istri dari anggota TNI AD, yang pertama berinisial IPDN, dan yang kedua adalah LZ,” kata Andika di RSPAD Gatot Soebroto, Jakarta Pusat, Jumat (11/10/2019).
IPDN merupakan istri Komandan Kodim Kendari Kolonel HS. Sedangkan LZ adalah istri Sersan Dua berinisial Z. Kedua orang itu diarahkan ke ranah peradilan umum.
Andika mengatakan pihaknya menindak suami mereka. Kolonel HS dan Sersan Dua Z disebut telah memenuhi pelanggaran terhadap Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2014 yaitu hukum disiplin militer.
“Sehingga konsekuensinya kepada Kolonel HS tadi sudah saya tandatangani surat perintah melepas dari jabatannya dan akan ditambah dengan hukuman disiplin militer berupa penahanan selama 14 hari, penahanan ringan selama 14 hari,” ujarnya.
“Begitu juga dengan Sersan Z, telah dilakukan surat perintah melepas dari jabatannya dan kemudian menjalani proses hukuman disiplin militer,” ujarnya.
Andika mengatakan sudah menandatangani proses serah-terima atau pelepasan administrasi keduanya. Tapi besok baru akan dilepas oleh Panglima Kodam di Makassar karena masuk di Kodam Hasanuddin, yaitu Sulawesi Selatan dan Sulawesi Tenggara. (dari berbagai sumber)